Tuesday, March 2, 2021

QUARTARARO MEMBIASAKAN DIRI DENGAN MESIN YAMAHA

Fabio Quartararo mengakui bahwa dia "benar-benar tersesat" selama setengah hari pembukaan tes pra-musim MotoGP mencoba menyesuaikan diri dengan Yamaha-nya setelah mengendarai street bike di musim dingin. 

Pemenang tiga kali balapan MotoGP itu melakukan debutnya di trek MotoGP 2021 pada hari Sabtu di Losail sebagai pembalap tim pabrikan Yamaha dan mengakhiri hari di urutan ke-15, setelah menyelesaikan 69 putaran yang merupakan lap terbanyak di antara para pembalap lainnya.

Pandemi COVID-19 membuat pengujian  dimulai lebih lambat dari biasanya tahun ini. Berita MotoGP bahwa tes akan dilaksanakan di Sepang pada bulan Februari dibatalkan karena masalah pandemi corona ini. 

Quartararo merupakan salah satu dari sekelompok pembalap yang turun ke sirkuit Barcelona bulan lalu untuk menguji motor jalanan sebagai bagian dari persiapan untuk kembali beraksi di MotoGP. 

Namun, mengakhiri tes Qatar hari Sabtu dengan selisih 1,1 detik, Quartararo mengakui bahwa berganti dari Yamaha R1 ke M1 membuatnya membutuhkan waktu untuk membiasakan diri.

“Hari yang sejuk, sebenarnya saya sangat bahagia,” kata Quartararo. “Saya berjuang keras untuk terbiasa dengan M1 lagi. Jujur saja, saya berpikir lebih dari setengah hari karena beralih dari R1 ke M1. saya benar-benar bingung. 

Pada akhirnya saya senang, karena rasanya luar biasa diakhir, kami membuat ujian yang cukup bagus. Menyenangkan berada di tim pabrikan, saya suka suasananya dan saya pikir langkah demi langkah kami juga akan meningkat.”

Meskipun ada pembekuan pengembangan mesin untuk tahun 2021, Yamaha mengungkapkan selama acara peluncurannya tahun lalu bahwa para insinyurnya di Jepang telah mengembangkan serangkaian pembaruan untuk pengujian. 

Quartararo mencoba sasis baru pada hari Sabtu, tetapi mengatakan karena belum terbiasa, maka sulit untuk mengetahui apakah pembaruan tersebut merupakan peningkatan dari versi 2020.

"Kami menguji sasis baru dari motor tersebut, tetapi seperti yang saya katakan, saya membutuhkan setengah hari untuk kembali mengendarai motor dengan benar," Ungkap Quartararo. 

"Jadi, saya tidak bisa mengatakan apakah itu lebih baik atau tidak. Kami akan memiliki satu hari lagi untuk benar-benar menguji dengan benar dan saya bisa merasakan detailnya sedikit lebih banyak lagi. Tetapi waktu putaran lebih lambat, saya tidak mengendarai dalam kondisi 100%. 

Jadi kita akan memiliki kesempatan yang lebih baik untuk mencari tahu tentang motornya.”

Ketika diminta untuk mengomentari lingkungan pabrik barunya, dia juga merasa masih terlalu dini untuk memberikan komentar mendetail selain fakta bahwa dia memiliki lebih banyak orang di sekitarnya daripada yang dia lakukan di Petronas SRT selama dua musim terakhir. 

Quartararo memang masih sangat baru di tim Yamaha ini, diharapkan Quartararo dapat membiasakan diri secepat mungkin untuk performa yang lebih baik di MotoGP 2021.